Yang Dimaksud Tari Daerah Adalah Tarian

Yang Dimaksud Tari Daerah Adalah Tarian

Apakah yang dimaksud tari tradisional Jelaskan dengan singkat?

Lihat Foto

Pertunjukkan tari tradisional kecak dalam acara Welcoming Party Indonesia Masters 2021 di Westin Resort, Nusa Dua, Bali, Kamis 11 Oktober 2021.

KOMPAS.com
– Tari tradisional dan tari kreasi baru merupakan dua jenis seni tari yang berkembang di Indonesia.

Kedua seni tari ini memiliki persamaan dan perbedaan. Salah satu persamaannya terletak pada tujuan tarinya. Contoh, ada seni tari yang ditujukan untuk keperluan keagamaan, dan ada pula tari yang digunakan sebagai hiburan.

Sedangkan salah satu perbedaan tari tradisional dengan tari kreasi baru adalah penyajiannya. Tari tradisional disajikan sesuai nilai yang berkembang di suatu daerah. Sedangkan tari kreasi baru ditampilkan dengan pengembangan nilai yang ada.

Apa itu tari tradisional dan tari kreasi baru?

Pengertian tari tradisional

Dikutip dari buku Sejarah Seni Budaya (2020) karya Ida Ayu Trisnawati, tari tradisional adalah tarian dari suatu daerah yang diwariskan secara turun-temurun hingga menjadi budaya dari daerah tersebut.

Umumnya tari tradisional mengandung nilai filosofis, seperti keagamaan, kepahlawanan, kehidupan masyarakat, dan sebagainya.

Pengertian tari kreasi baru

Dilansir dari buku Tari Dinggu: Dulu dan Sekarang (2018) oleh Anthi Max, tari kreasi baru adalah jenis tarian tradisional yang telah dikembangkan sesuai perkembangan zaman.

Walau berasal dari pengembangan tarian tradisional, tari kreasi baru tetap mengandung nilai-nilai di dalamnya. Jenis tarian ini biasanya diciptakan oleh seorang koreografer atau orang yang ahli di bidang seni tari.

Baca juga: Tari Tradisional: Definisi, Ciri-Ciri, Keunikan, dan Fungsinya

Apa perbedaan tari tradisional dengan tari kreasi baru?

Berikut ini beberapa perbedaan tari tradisional dengan tari kreasi baru:

Asal tariannya

Tari tradisional berbeda dengan tari kreasi baru, karena tari tradisional berasal dari daerah atau wilayah tertentu. Sedangkan tari kreasi baru, muncul dari pengembangan tari tradisional.

Sifatnya

Perbedaan lain antara tari tradisional dengan tari kreasi baru adalah sifatnya.

Jakarta

Ada beberapa jenis tari di Indonesia yang harus diketahui. Sebelum membahas mengenai jenis tari ada baiknya memahami dahulu seni tari. Seni tari adalah seni yang menggunakan gerakan tubuh secara berirama.

Baca :   Gerakan Dengan Tumpuan Satu Kaki Disebut

Gerakan tersebut dilakukan di tempat dan waktu tertentu yang berguna untuk mengungkapkan perasaan, maksud, dan pikiran. Gerakan tersebut merupakan perpaduan antara raga, irama, dan rasa.

Sedangkan pengertian tari adalah suatu proses pembentukan gerak tubuh yang memiliki irama dan dalam penyajiannya diiringi oleh alunan yang berlandaskan rasa dan karsa.

Terdapat beberapa jenis tari di Republic of indonesia. Berikut adalah penjelasannya yang dikutip melalui laman SMKN 1 Negara Batin:

i. Tari Tradisional

Tari tradisional adalah tarian yang berasal dari suatu daerah dan merupakan tarian turun- menurun sehingga menjadi budaya dari daerah tersebut. Tarian daerah memiliki nilai filosofis seperti keagamaan, kepahlawanan, dan sebagainya.

Tarian tradisional sendiri terbagi menjadi tarian klasik dan tarian rakyat. Tarian rakyat adalah tarian yang berkembang di masyarakat dan sebagai lambang dari kebahagiaan dan suka cita. Selain itu tarian rakyat biasanya tidak memiliki aturan-aturan yang baku sehingga tariannya sangat bervariasi.

Tarian klasik adalah tarian yang berasal dari Keraton atau kaum bangsawan. Tarian ini berkembang pada lingkungan atas untuk itu pada saat itu masyarakat kecil dilarang untuk menarikannya berbeda dengan tarian rakyat klasik yang memiliki aturan baku dan tertulis.

ii. Tari Kontemporer

Tarian kontemporer adalah tarian-tarian yang berkembang di Indonesia dan tidak terpengaruh oleh unsur seni tradisional. Tarian ini menggunakan iringan yang lebih modernistic dan koreografinya syarat akan makna dan unik.

3. Tari Kreasi Baru

Tari kreasi baru adalah tari pemekaran dari seni tradisional. Tari ini memiliki gerakan yang biasanya dipadukan atau dikolaborasikan dengan tarian jenis yang lain. Pada tarian kreasi baru dapat digunakan sebagai ritual upacara keagamaan dan yang lainnya.

Tari kreasi baru dibedakan menjadi dua yaitu tari kreasi baru pola non tradisi dan tari kreasi pola tradisi. Tari kreasi baru non tradisi merupakan tari yang tidak berpedoman sama sekali pada seni tarian tradisional.

Baca :   Akurat Mana Tensimeter Digital Dan Manual

Demikianlah jenis tari yang ada di Indonesia. Jadi detikers tertarik mempelajari yang mana?

Simak Video “Tarian Tradisional Desa Lombasana, Makassar

(atj/nwy)

tirto.id – Tari tradisional merupakan sebuah tarian yang diwariskan secara turun temurun dan telah menjadi budaya masyarakat setempat.

Dikutip dari laman Badan Pendidikan Kristen Penabur, tari tradisional merupakan tarian yang dilestarikan dan berkembang di daerah tertentu yang memiliki keunikan tersendiri sesuai dengan ciri kebudayaan pada daerah tersebut

Biasanya tari tradisional sangat rumit, mengandung filosofis, simbolis dan religius yang sangat kental sehingga tak banyak orang yang dapat memahaminnya.

Ragam gerak tari tradisional, busana, formasi, hingga tata riasnya memiliki pakem atau aturan tertentu dan tidak banyak yang berubah.

Ciri dan Jenis Gerak Tari Tradisional

Tari tradisional memiliki ciri ragam gerak yang indah antara lain gerak stilatif dan gerak distorsif. Melansir dari modul Uniknya Tarian Daerahku (2018), berikut merupakan penjelasan ciri-ciri ragam gerak pada tari tradisional:

  1. Gerak Stilatif, yakni gerak yang telah mengalami proses pengolahan (penghalusan) yang mengarah pada bentuk-bentuk yang indah.
  2. Gerak Distorsif, yaitu pengolahan gerak melalui proses perombakan dari aslinya dan merupakan salah satu proses stilasi.

Dari hasil pengolahan gerak yang telah mengalami stilasi dan distorsi maka lahirlah dua jenis gerak tari, yakni gerak murni (pure motility) dan gerak maknawi, berikut penjelasannya:

one. Gerak murni

Gerak murni merupakan gerak yang digarap untuk mendapatkan bentuk yang artistik dan tidak dimaksudkan untuk menggambarkan sesuatu. Dalam pengolahannya hanya mementingkan faktor keindahannya saja, tidak mengandung arti tertentu. Misalnya gerak seblak sampur dalam Tarian Jawa.

2. Gerak maknawi

Gerak maknawi merupakan gerak yang mengandung arti yang jelas. Sebuah gerakan yang telah diubah menjadi gerak indah yang memiliki makna dan dalam pengolahannya mengandung pengertian atau maksud tertentu.

Misalnya gerakan ulap-ulap pada Tarian Jawa, yakni gerakan menempelkan telapak tangan ke dada, gerakan ini menggambarkan kesedihan dari penarinya. Tarian ini juga telah mengalami stilatif dan distorsif untuk menambah keindahan tarinya.

Baca :   Berikut Yang Tergolong Zat Padat Adalah

Ragam Fungsi Tari Tradisional

Selain memiliki ciri ragam gerak, tari tradisional juga memiliki beragam fungsi tertentu. Secara garis besar tari memiliki three fungsi utama, yakni tari sebagai upacara, sebagai hiburan, dan sebagai sarana pertunjukan. Menurut modul Uniknya Tarian Daerahku (2018), berikut penjelasan fungsi tari tradisional:

1. Sarana Upacara

Tari tradisional dapat berfungsi sebagai sarana upacara seperti upacara keagamaan, upacara pelantikan raja, pernikahan, menyambut atau merayakan panen, dan banyak lagi.

Tari sebagai sarana upacara ritual harus diselenggarakan pada saat tertentu dilengkapi berbagai sesaji, tarian, dan bunyi-bunyian. Fungsinya yaitu untuk menambah kesakralan dan daya magis.

Sebagai contoh, Tari Gantar dari Kalimantan untuk upacara adat selamatan bagi Dewi Sri, Tari Bedhaya dari Jawa Tengah untuk upacara pelantikan raja, dan sebagainya.

two. Sarana Hiburan serta Pergaulan

Tari juga dapat berfungsi untuk menghibur penonton. Terkadang penari mengajak para penonton untuk ikut menari. Contohnya yaitu Tari Giring-giring dari Kalimantan, Tari Tayub dari Jawa Tengah, Tari Jaipong dari Jawa barat, dan lainnya.

3. Sarana Pertunjukan

Tari sebagai sarana pertunjukan dipentaskan dengan persiapan yang matang dari segi ideologi, artistik, koreografi, interpretasi, konsepsional, dan tema menarik. Tari pertunjukan juga digunakan untuk meningkatkan industri pariwisata suatu daerah, seperti Sendratari Ramayana, tari Kecak dan sebagainya.

Baca juga:

  • Pengertian Seni Tari Modernistic: Sejarah, Fungsi, Contoh, & Jenisnya
  • Mengenal Tokoh-Tokoh Seni Tari Tradisional di Indonesia
  • Fungsi Tari Tradisional & Tarian Daerah yang Beralih Fungsi Acara

Baca juga artikel terkait KEYWORD EXPLORER atau tulisan menarik lainnya Yunita Dewi

(tirto.id – ynt/ynd)


Penulis: Yunita Dewi
Editor: Yonada Nancy
Kontributor: Yunita Dewi

Subscribe for updates Unsubscribe from updates

Yang Dimaksud Tari Daerah Adalah Tarian

Source: https://idkuu.com/apakah-yang-dimaksud-tari-tradisional-jelaskan-dengan-singkat

Check Also

Fpb Dari 36 72 Dan 90

Fpb Dari 36 72 Dan 90 A link has directed you lot to this review. …