Tokoh Pemimpin Dalam Perjuangan Mempertahankan Kemerdekaan Di Sulawesi Adalah

Tokoh Pemimpin Dalam Perjuangan Mempertahankan Kemerdekaan Di Sulawesi Adalah

SuaraSulsel.id –
Rakyat Indonesia selalu memperingati Hari Pahlawan pada 10 November setiap tahunnya. Mengenang jasa para pahlawan yang gugur memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.

Hari Pahlawan ditetapkan melalui Keppres Nomor 316 Tahun 1959 pada 16 Desember 1959.

Setiap tahun, Presiden RI juga akan memberikan gelar Pahlawan Nasional sebagai tanda jasa dan juga kehormatan bagi para tokoh-tokoh bangsa yang dianggap berjasa bagi bangsa dan negara.

Sulawesi Selatan juga pernah mengalami masa penjajahan Belanda. Berkat perjuangan para pahlawan, akhirnya masyarakat Sulawesi Selatan bisa terbebas dari penjajahan tersebut.

Baca Juga:Bikin Ucapan Hari Pahlawan? Jangan Lupa Download Logo Hari Pahlawan 2022

Untuk itulah, kita harus bisa menghargai jasa para pahlawan kita dengan meneladani semangat perjuangan mereka.

Di Sulawesi Selatan, ada sejumlah tokoh yang sangat berjasa bagi kemerdekaan RI, loh!

Berikut 11 profil singkat pahlawan nasional dari Sulawesi Selatan :

Sultan Hasanuddin

1. Sultan Hasanuddin

Berkat jasanya, banyak tempat dan jalan yang menggunakan nama Sultan Hasanuddin. Putera kedua dari Sultan Malikussaid yang gigih dan berani melawan Belanda.

Baca Juga:Download Logo Hari Pahlawan 2022 di Sini, Cocok untuk Gambar Ucapan Selamat

Gowa, saat itu adalah kerajaan besar di wilayah timur Indonesia. Mempunyai kekuasaan dalam jalur perdagangan. Pada tahun 1666 kompeni dipimpin Laksamana Cornelis Speelman berusaha mengalahkan kerajaan-kerajaan kecil, tetapi tidak berhasil menundukkan Gowa.

Sultan Hasanuddin yang merasa dirugikan kemudian menyerang dua kapal Belanda. Sehingga Belanda mengirimkan Cornelis Speelman. Sultan yang terdesak, menandatangani perjanjian Bongaya pada 18 November 1667.

Di tahun 1668, Sultan Hasanuddin kembali menyerang Belanda, tetapi kekuatan Benteng Somba Opu berhasil jatuh ke tangan Belanda. Sultan hingga akhir hayat tidak mau bekerjasama dengan Belanda.

Syekh Yusuf Tajul Khawati
Syekh Yusuf Tajul Khawati

2. Syekh Yusuf Tajul Khalwati

Syekh Yusuf Tajul Khalwati diangkat sebagai pahlawan nasional dari Sulawesi Selatan pada 7 Agustus 1995. Lahir di Gowa 3 Juli 1626 dan wafat di Cape Town, Afrika Selatan pada 23 Mei 1699.

Ia adalah anak angkat Sultan Alauddin karena ayahnya adalah sahabat karib Raja Gowa.

Ia berasal dari keluarga bangsawan di Makassar. Masih berkerabat dengan raja-raja dari Banten, Gowa dan Bone. Beliau pernah dijuluki sebagai salah satu putra Afrika Terbaik oleh Nelson Mandela. Karena dianggap sebagai salah satu sesepuh dalam penyebaran Islam di Cape Town. Setiap tahun, tanggal kematiannya diperingati secara meriah.

Baca :   Sebutkan Dan Jelaskan Manfaat Rantai Makanan
Andi Abdullah Bau Massepe / [Foto: Istimewa]
Andi Abdullah Bau Massepe / [Foto: Istimewa]

3. Andi Abdullah Bau Massepe

Letnan Jenderal TNI Andi Abdullah Bau Massepe adalah pejuang dari daerah Sulawesi Selatan. Ia merupakan Panglima pertama TRI Divisi Hasanuddin dengan pangkat Letnan Jendral.

Pada tanggal 21 Agustus 1945 diadakan rapat raksasa dan upacara pengibaran Bendera Merah Putih di lapangan La Sinrang dengan maksud memasyarakatkan Sang Merah Putih.

Pada saat itu, Andi Abdullah Bau Massepe berpidato menyerukan agar semua rakyat mempertahankan kemerdekaan sampai tetes darah penghabisan.

Andi Bau Massepe selalu menekankan perlunya persatuan dan kesatuan untuk terus berjuang mempertahankan kemerdekaan. Selain itu, Andi Bau Massepe juga menyusun satu kesatuan bersenjata untuk mempertahankan Indonesia.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono kemudian menganugerahinya gelar Pahlawan nasional Indonesia oleh pada 9 November 2005.

Emmy Saelan
Emmy Saelan

4. Emmy Saelan

Emmy Saelan adalah salah seorang pejuang wanita dan Pahlawan Nasional Indonesia. Dia berprofesi sebagai perawat dan kepala bagian palang merah.

Ia yang paling bereaksi sangat keras, saat tahu Belanda hendak recoki kemerdekaan Indonesia. Saat Gubernur Sulawesi, Sam Ratulangi juga ditangkap oleh Belanda pada 5 April 1946, Emmy bersama saudara dan rekan-rekannya turut ikut memanggul senjata dan bertempur di garis depan.

Ia kemudian gugur pada 23 Januari 1947. Sebuah monumen mengenang perjuangan sang perempuan tangguh dibangun di Kecamatan Rappocini pada 1985. Pada 6 November 1973, ia diangkat sebagai Pahlawan Nasional dengan Surat Keputusan Presiden Nomor 087/TK/1973.

Andi Djemma
Andi Djemma

5. Andi Djemma

Andi Djemma adalah Raja atau Datu Luwu. Seorang tokoh Indonesia yang berjuang di wilayahnya untuk mempertahankan NKRI.

Pada 15 Agustus 1945, Djemma memimpin ‘Gerakan Soekarno Muda’ dan memimpin Perlawanan Semesta Rakyat Luwu pada 23 Januari 1946. Tanggal itu sekarang diperingati sebagai Hari Perlawanan Rakyat Semesta.

Andi Djemma sebagai Datu Luwu kurang mendapat respon dari pemerintah Hindia Belanda, sehubungan dengan penolakan Datu untuk mengibarkan bendera Belanda dan bersikeras untuk tetap mengibarkan merah putih di tanah Luwu.

La Maddukelleng
La Maddukelleng

6. La Maddukelleng

La Maddukelleng merupakan bangsawan yang tinggal di lingkungan istana dan sering dipanggil Arung Singkang dan Arung Peneki.

Julukan Maddukelleng dari Suku Wajo adalah Petta Pammadekaenggi, berarti Tuan yang memerdekakan Wajo. Ia juga dikenal sebagai seorang ksatria, mantan perampok atau bajak laut.

Baca :   Laporan Hasil Analisa Bahan Pangan Asli Daerah Peluang Resiko Usaha

La Maddukelleng dianugerahi Pahlawan Nasional karena berhasil membebaskan Wajo dan Sulewasi Selatan dari kekuasaan Belanda. Taktik yang ia gunakan adalah dengan mengadakan hubungan dagang bersama daerah-daerah yang sering mengadakan transaksi dengan Belanda, sehingga perdagangan Belanda dapat diputuskan.

La Maddukkelleng meninggal di Sulawesi Selatan pada tahun 1765, dimakamkan di Sengkang. Pada tanggal 6 November 1998 Pemerintah Republik Indonesia berdasarkan SK Presiden RI No. 109/TK/1998 menganugerahkan gelar Pahlawan Nasional kepadanya.

Opu Daeng Risadju
Opu Daeng Risadju

7. Opu Daeng Risadju

Opu Daeng Risadju merupakan pahlawan perempuan asli Sulawesi Selatan yang menentang keberadaan Belanda meski sudah berusia senja.

Beliau adalah pendiri cabang Partai Sarekat Islam Indonesia (PSII) di Palopo pada 14 Januari 1930. Dirinya kemudian meluaskan perjuangannya yang menimbulkan kekhawatiran bagi pemerintah Belanda dan Kerajaan Luwu.

Dalam Buku Pintar Mengenal Pahlawan Indonesia (2022) karya Suryadi Pratama, kegiatan yang dilakukan Opu Daeng dinilai sebagai kekuatan politik yang membahayakan Belanda.

Hal tersebut membuat dirinya dituduh melakukan tindakan provokasi rakyat untuk melawan pemerintah kolonial dan dipenjara selama 13 bulan.

Peristiwa tersebut membuat Opu Daeng Risadju tercatat sebagai wanita pertama yang dipenjarakan oleh Pemerintah kolonial Belanda dengan alasan politik.

Selain harus berhadapan dengan Belanda, Opu Daeng juga mendapatkan tekanan dari Datu Luwu dan Dewan Adat Luwu. Di mana Opu Daeng harus menghentikan politiknya.

Opu Daeng Risadju dianugerahi gelar pahlawan berdasarkan Keppres No 85/TK/2006 pada tanggal 3 November 2006. Dan namanya kini menjadi nama jalan di Kota Palopo, Sulawesi Selatan. Baca berikutnya

Pajonga Daeng Ngalle
Pajonga Daeng Ngalle

8. Pajonga Daeng Ngalle

Pajonga Daeng Ngalle sebagai salah satu pejuang asal Sulawesi yang sangat ditakuti penjajah Belanda. Atas keberaniannya pemerintah memberi gelar Pahlawan Nasional kepada tokoh asal Kabupaten Takalar pada tahun 2006.

Nama Pajonga mulai dikenal saat mengajak puluhan raja di Sulawesi mendukung kemerdekaan Indonesia. Ia juga menolak mengakui Negara Indonesia Timur yang dibentuk Gubernur Jenderal Hindia Belanda Hubertus Johannes van Mook.

Bersama Wolter Monginsidi, Pajonga memimpin raja-raja Sulawesi saat itu melawan tentara Belanda dengan membentuk Laskar Pemberontak Rakyat Indonesia.

Setelah Indonesia merdeka, perjuangan Pajonga tak berhenti karena Belanda kembali berusaha menjajah Indonesia. Ruang gerak Pajonga di Makassar dipersempit sehingga dia pindah ke Takalar.

Baca :   Waktu Penyembelihan Hewan Qurban Adalah Tanggal

Tentara Belanda menangkapnya pada 1946, namun dibebaskan setelah kemerdekaan Indonesia diakui lewat Konferensi Meja Bundar.

Pong Tiku
Pong Tiku

9. Pong Tiku

Berkat jasa dan perjuangannya mengusir penjajah Belanda, Pong Tiku mendapat gelar sebagai Pahlawan Nasional pada tahun 2002. Pong Tiku adalah salah satu Bangsawan Toraja yang melakukan perlawanan terhadap penjajah Belanda.

Pong Tiku dikenal sebagai musuh Belanda yang menyusahkan karena strategi-strategi perangnya yang cerdik. Pada Juli 1905, raja Gowa mengumpulkan prajurit untuk membantu melawan Gowa.

Pada 30 Juni 1907, Pong Tiku ditangkap belanda dan dibawa ke penjara di Rantepao. Belanda mengakhiri hidup Pong Tiku dengan menembaknya di tepi sungai Sa’dan pada 10 Juli 1907. Sosok Pong Tiku kini menjadi simbol perjuangan Toraja oleh para penerusnya.

Ranggong Daeng Romo
Ranggong Daeng Romo

10. Ranggong Daeng Romo

Ranggong adalah keturunan keluarga bangsawan kaya yang dermawan di Polombangkeng, Kabupaten Takalar yang mempunyai tradisi kepahlawanan dalam membela dan mempertahankan kehormatan bangsa dan tanah air.

Ranggong selama karirnya memimpin kelaskaran perjuangan dalam menegakkan kemerdekaan Republik Indonesia, telah memimpin pertempuran atau memerintahkan penyerangan kurang lebih lima puluh kali. Dari enam puluh kali bentrokan bersenjata antara pasukan kelaskaran dengan KNIL atau Tentara Kerajaan Hindia Belanda.

Tanggal 21 Februari 1946, Ranggong Daeng Romo memimpin langsung pertempuran dengan kekuatan kurang lebih 100 orang anggota pasukan. Menyerang kubu pertahanan musuh (Belanda) di daerah Takalar.

Kemudian, pada tanggal 28 Februari 1947 merupakan pertempuran terakhir yang dipimpin langsung oleh Ranggong Daeng Romo di bukit Lengkese, dimana ia sendiri gugur sebagai ksatria dalam pertempuran tersebut.

Sultan Daeng Radja
Sultan Daeng Radja

11. Andi Sultan Daeng Radja

Daeng Radja merupakan pendiri Masjid Tua di Ponre yang pada jamannya terbesar di Sulawesi Selatan. Ia dianugerahi gelar Pahlawan Nasional dan Tanda Kehormatan Bintang Mahaputera Adipradana berdasarkan SK Presiden RI No. 085/TK/Tahun 2006, tanggal 3 November 2006.

Daeng Radja juga diketahui Persatuan Pergerakan Nasional Indonesia. Dia kemudian ditangkap dan dibuang ke Manado, 2 Desember 1945 karena dianggap berbahaya.

Namun penangkapan Sultan tak memadamkan perlawanan rakyat Bulukumba. Para pendukung Sultan membentuk Laskar Angkatan Rakyat Bulukumba untuk melawan penjajah.

Kontributor:
Lorensia Clara Tambing



Tokoh Pemimpin Dalam Perjuangan Mempertahankan Kemerdekaan Di Sulawesi Adalah

Source: https://sulsel.suara.com/read/2020/11/09/075934/11-pahlawan-nasional-asal-sulawesi-selatan-ada-mantan-bajak-laut?page=all

Artikel Terkait

Leave a Comment