Qada Dan Qadar Adalah Ketentuan Dari

Qada Dan Qadar Adalah Ketentuan Dari

Perbedaan Qada dan Qadar Beserta Contohnya
– Bagi masyarakat beragama islam, tentunya mengenal, dan memahami tentang segala sesuatu yang terjadi di dalam kehidupan adalah takdir dari Allah SWT. Baik itu sebuah kelahiran, kehidupan, rezeki, sampai dengan kematian yang terjadi terhadap seseorang. Tak hanya itu saja, segala sesuatu yang terjadi di dalam hidup seorang makhluk, adalah campuran tangan dari takdir yang telah digariskan oleh Allah SWT.

Dengan begitu, semua masyarakat muslim sudah sepatutnya mempercayai hal tersebut. Bahwasannya Allah merupakan Dzat yang Maha Kuasa, dan Dzat yang mempunyai segala kekuatan untuk menciptakan, dan memberikan keputusan dalam berbagai urusan manusia, maupun makhluk hidup lainnya. Sehingga percaya kepada qada dan qadar adalah salah satu rukun iman yang wajib dipunyai setiap umat muslim

Guna menumbuhkan, dan meningkatkan kepercayaan tentang hal tersebut, tentunya kamu perlu memahami terlebih dahulu mengenai pengertian qada, dan qadar. Keduanya, mungkin memiliki kesamaan dan perbedaan masing-masing. Lalu, contoh-contoh qada, dan qadar. Serta adanya hukum untuk mengimani qada, dan qadar.

Untuk itulah, kamu perlu memahami perbedaan qada dan qadar. Berikut adalah beberapa pembahasan tentang perbedaan qada, dan qadar beserta informasi terkait lainnya. Nah, apa saja itu? Mari simak pembahasan berikut ini ya.

Pengertian Qada dan Qadar

Bagi umat muslim istilah Qada, dan Qadar mungkin terdengar serupa, namun sebetulnya istilah tersebut mengandung pengertian yang sangat berbeda. Sebelum kamu mengetahui perbedaan Qada dan Qadar tersebut, maka alangkah baiknya kamu memahami terlebih dahulu pengertian Qada, dan Qadar. Nah, bagaimana pembahasannya? Yuk, pahami pengertian Qada, dan Qadar dibawah ini.

1. Pengertian Qada

Menurut istilah, kata Qada bisa diartikan sebagai suatu ketetapan Allah SWT sejak zaman azali atau diartikan juga sebagai segala sesuatu hal yang akan terjadi suatu saat nantinya, dan berkaitan dengan makhluk ciptaan Allah SWT. Sementara Qadar, menurut bahasa diartikan sebagai suatu ketetapan, perintah, hukum, pemberitahuan, penciptaan, dan juga kehendak.

Qada akan mencakup seluruh hal baik maupun buruk, hidup dan mati, serta berbagai hal lainnya lagi. Qada itu ada sesudah Qadar.

Qada masih bisa diubah melalui adanya suatu usaha, tawakal, ikhtiar secara sungguh-sungguh supaya memperoleh hasil sesuai dengan apa yang kamu inginkannya. Sebagaimana yang telah tercantum pada kitab suci Allah SWT, Bahwasannya tak ada yang bisa merubah nasib suatu kaum, kecuali mereka sendiri yang merubahnya sendiri. Jadi, Qada merupakan suatu ketetapan Allah SWT yang telah terjadi atau diputuskan oleh Allah SWT.

2. Pengertian Qadar

Menurut istilah, kata Qadar bisa diartikan sebagai bentuk perwujudan atas ketetapan Allah SWT atau Qadha mengenai keseluruhan yang berhubungan dengan makhluk-makhluknya yang telah ada sejak di dalam kandungan. Sedangkan berdasarkan bahasa, kata Qadar diartikannya sebagai suatu peraturan, atau kepastian, atau juga ukuran.

Baca :   Apa Yang Dimaksud Komposisi Dalam Menggambar

Qadar bisa mencakup takdir yang telah terjadi, sedang terjadi, maupun yang akan terjadi di kemudian hari nantinya.

Berbeda halnya dengan Qada, Qadar ini sudah tidak bisa diubah lagi, bagaimanapun caranya. Sebab Qadar sudah tertulis di Lauhul Mahfudz sejak kamu di dalam kandungan. Contohnya jodoh, maut, dan lain sebagainya.



Tak ada satu dari makhluk Allah SWT yang bisa mengetahui mengenai segala sesuatu yang sudah Allah SWT tetapkannya di Lauhul Mahfudz, yang sudah tidak bisa diubah lagi. Jadi, Qadar adalah suatu ketetapan Allah SWT yang belum terjadinya.

Sehingga, kesimpulan dari Qada, dan Qadar yaitu Qada bisa dipahami sebagai sebuah putusan Allah kepada azali, atau diartikan juga sebagai segala sesuatu hal yang akan terjadinya suatu saat nanti. Sementara, Qadar merupakan sebuah realisasi Allah atas Qadha pada diri manusia sesuai kehendak Allah SWT.

Dengan begitu bisa dipahami bahwa qada adalah suatu kehendak Allah yang akan terjadi di suatu saat nanti. Sedangkan Qadar adalah bentuk realisasi atau nyatanya dari kehendak yang sudah ditetapkan oleh Allah SWT sebelumnya.

Qada merupakan suatu ketentuan Allah SWT atas segala sesuatunya yang di dalamnya terdapat suatu kehendak Allah SWT. Sedangkan, Qadar merupakan sebuah perwujudan atas kehendak, ketentuan maupun ukuran Allah SWT atas segala sesuatunya.

Perbedaan Qada dan Qadar

Secara garis besar, perbedaan Qada dan Qadar bisa di beda kan nya menjadi 4 (empat) diantaranya adalah pengertian, ketetapan, contoh, dan ayat-ayat Al-Quran yang memberikan penjelasan mengenai Qada dan Qadar.

1. Berdasarkan Pengertian

Perbedaan Qada dan Qadar akan bisa kamu ketahuinya lewat kedua pengertian dari masing-masing nya. Berdasarkan istilahnya, kata “Qadha” adalah suatu ketetapan Allah yang telah ada sejak kamu berada di dalam kandungan, dan ketetapan itu berkaitan dengan makhluk yang diciptakannya. Sementara itu, kata “Qadar” merupakan sebuah bentuk perwujudan dari suatu ketetapan Allah SWT atau Qadha mengenai segala yang berhubungan dengan makhluk yang telah ada pada zaman azali.

Sedangkan, berdasarkan bahasa “Qada” diartikannya sebagai suatu hukum, penciptaan, ketetapan, perintah, pemberitahuan, maupun kehendak. Sementara, berdasarkan bahasa “Qadar” merupakan suatu peraturan, atau kepastian, atau juga ukuran.

2. Berdasarkan Ketetapan

Perbedaan Qada dan Qadar selanjutnya yaitu dilihat berdasarkan ketetapan. Allah SWT sudah menetapkan bahwasannya Qadar adalah sebuah takdir yang masih bisa dirubah oleh seseorang dengan berbagai cara, diantaranya yaitu berusaha secara sungguh-sungguh, berikhtiar, supaya segala sesuatu bisa tercapai sesuai dengan keinginan. Sedangkan Qadar adalah suatu ketetapan Allah SWT yang sudah tidak bisa lagi diubah oleh makhluknya.

3. Berdasarkan Contohnya

Perbedaan Qada dan Qadar yang ketiga ini dilihat berdasarkan contoh yang ada di dalam kehidupan seorang manusia. Contoh dari Qada yaitu apabila seseorang menginginkan suatu rezeki yang melimpah atau banyak, dan berkah maka seseorang perlu untuk berusaha secara sungguh-sungguh dengan diiringi berdoa, Lalu berikhtiar, dan kemudian bertawakal kepada Allah SWT. Hal itu dilakukannya supaya bisa mengubah nasib seseorang, sehingga seseorang dapat memperoleh keinginan sesuai dengan apa yang dia harapkan. Selain itu, contoh lainnya yaitu orang yang tidak pandai akan menjadi orang pandai, manakala dia mau untuk belajar secara sungguh-sungguh, dan diiringi dengan berdoa.

Sementara itu, contoh dari Qadar adalah ajal seorang manusia. Seseorang itu tidak akan pernah tahu kapan dirinya akan meninggal dunia, sebab itu merupakan suatu ketetapan Allah SWT yang sudah tidak bisa lagi diubahnya, bagaimanapun caranya. Hal itu dikarenakan semuanya telah ditulis di Lauhul Mahfudz yang mana tak ada seorang pun yang tahu selain Allah SWT. Contoh lainnya yakni hari kiamat, jenis kelamin, dan masih banyak lagi lain sebagainya.

4. Berdasarkan Ayat-ayat Al-Qur’an

Perbedaan Qada dan Qadar yang terakhir ini dilihat berdasarkan ayat-ayat Al-Qur’an yang menjelaskan tentang Qada dan Qadar. Ayat-ayat Al-Qur’an yang memberikan penjelasan mengenai Qada ini, diantaranya adalah sebagai berikut:

– Qs. Al-Isra ayat 23 mengenai perintah. Artinya yaitu “Dan Tuhanmu telah memerintahkan kepadamu supaya kamu janganlah menyembah selain Tuhan, dan hendaklah selalu berbuat baik terhadap Ibu dan Bapak. Apabila salah satu dari keduanya itu, atau keduanya tersebut sudah berusia lanjut, dalam pemeliharaanmu, maka jangan sekali-kali kamu mengatakan kepada keduanya dengan kata “ah”, dan jangan pula kamu membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya dengan perkataan baik-baik.” Pada ayat Al-Qur’an itu telah dijelaskan bahwa kamu diperintahkan untuk menyembah hanya kepada Tuhan saja, dan kamu diperintahkan untuk selalu berbuat baik kepada orang tua.

Baca :   Download Buku Tema 4 Kelas 2

– Qs. Ali Imran ayat 47 mengenai kehendak. Artinya yakni “Maryam, berkata: Ya Tuhanku, bagaimana aku akan memiliki seorang anak, sedangkan tak ada diantara seorang lelaki yang berani menyentuhku? Allah SWT pun berfirman, demikianlah Allah SWT yang menciptakan segala sesuatu pada apa yang Allah SWT kehendakinya. Jika Allah SWT berkehendak untuk menetapkan sesuatu, maka Dia akan berkata kepadanya, yakni Jadilah! Maka jadilah segala sesuatunya.” Pada ayat Al-Qur’an itu dijelaskan bahwa ketika Allah SWT telah berkehendak, maka segala sesuatunya akan terjadi semuanya.

– Qs. Fussilat ayat 12 mengenai menjadikan, dan mewujudkan. Artinya yaitu Maka Allah menjadikan tujuh langit dalam dua masa. Allah mewahyukan kepada tiap-tiap langit urusannya itu. Dan kami hiasi langit itu dekat bersama bintang-bintang yang cemerlang dan kami merawatnya dengan sebaik-baiknya. Demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi Yang Maha Mengetahui. Pada ayat Al-Qur’an itu menjelaskan bahwa Allah menjadikan langit menjadi tujuh langit dalam dua masa, dan Dia mewujudkan supaya tiap-tiap langit itu dihiasi dengan bintang-bintang yang cemerlang.

– Qs. An-Nisa ayat 65 mengenai keputusan atau hukum. Artinya yakni Maka demi Tuhanmu, mereka pada hakikatnya tidak beriman sampai mereka menjadikan kamu sebagai hakim pada perkara yang mereka perselisihkan, lalu mereka tidak merasa dalam hati mereka sesuatu keberatan terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya. Pada ayat itu menjelaskan bahwa Allah SWT sudah bersumpah dengan Dzat yang Maha Mulia, yaitu mereka itu tidak beriman dengan sebetulnya hingga mereka mau menjadi kamu sebagai hakim penengah dalam perselisihan yang sedang terjadi antara mereka ketika kamu masih hidup, dan berhukum dengan pedoman sunnahmu sesudah kematianmu, lalu mereka tidak mendapati perasaan sesak di dalam hati mereka terhadap ketetapan yang menjadi keputusan akhir kamu. Dan mereka patuh pada hal itu dengan kepatuhan yang sempurna. Berhukum sesuai dengan apa yang dibawakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam yang bersumber dari kitab Allah SWT dan sunnah dalam semua perkara kehidupan yang termasuk intisari keimanan dengan disertai keridhaan dan penyerahan diri.

Sedangkan ayat-ayat Al-Qur’an yang memberikan penjelasan mengenai Qadar, diantaranya adalah sebagai berikut:

Qs. Fussilat ayat 10 mengenai mengatur, atau menentukan sesuatu berdasarkan batas-batasnya. Artinya yaitu Dan Allah telah menciptakan bumi ini dengan gunung-gunung yang kokoh diatasnya. Dan Allah berkahi, dan tentukannya kepada kadar makanan bagi penghuni dalam empat masa. Penjelasan tersebut merupakan jawaban untuk orang-orang yang bertanya. Pada ayat itu dijelaskan bahwa Allah SWT telah menempatkan permukaan bumi ini dengan gunung-gunung kokoh, Allah memberkahinya sehingga Allah tetap memberikan kebaikan kepada para penghuninya, dan menetapkan rizki penduduknya yang berupa makanan, serta sarana kehidupan yang dibutuhkan dalam empat hari sempurna. Terdiri dari dua hari untuk menciptakan bumi, dan dua hari untuk menetapkan makanan bagi penduduknya yang memadai untuk orang-orang yang bertanya mengenai hal tersebut untuk mengetahuinya.

– Qs. Al-Mursalat ayat 23 mengenai kepastian dan ketentuan. Artinya yakni Lalu kami telah tentukan bentuknya, maka kami yang sebaik-baiknya menentukannya. Pada ayat itu menjelaskan bahwa kami sanggup untuk menciptakan dan membentuk, serta mengeluarkan. Maka sebaik-baiknya pihak yang berkuasa adalah kami.

– Qs. Ar-Ra’d ayat 17 mengenai ukuran. Artinya Allah sudah menurunkan air hujan dari langit. Maka mengalirlah air pada lembah-lembah berdasarkan ukurannya, maka arus ini akan membawa buih-buih yang mengambang. Dan dari logam yang mereka lebur dalam api guna membuat sebuah perhiasan atau alat-alat, terdapat pula buihnya serupa dengan buih arus itu. Demikianlah Allah membuat perumpamaan itu bagi yang benar-benar bathil. Adapun buih itu akan hilang sebagai sesuatu yang tidak ada harganya, adapun yang memberikan manfaat kepada manusia, maka ia selalu di bumi. Demikianlah Allah membuat perumpamaan-perumpamaan.

Baca :   Karya Seni Rupa Dua Atau Tiga Dimensi Disebut

– Qs. Al-Baqarah ayat 236 mengenai kemampuan dan kekuasaan. Artinya yakni tidak ada kewajiban membayar mahar atas kamu, jika kamu menceraikan istri-istri kamu sebelum kamu bercampur dengan mereka, dan sebelum kamu menentukan maharnya. Maka hendaklah kamu berikan mereka suatu mut’ah atau pemberian kepada mereka. Orang-orang yang sanggup berdasarkan kemampuannya dan orang yang miskin berdasarkan kemampuannya juga, yaitu pemberian yang selayaknya. Demikianlah adalah ketentuan untuk orang-orang yang berbuat kebaikan.

Baca juga:
Perbedaan Kitab dan Suhuf Beserta Para Nabi Penerimanya

Contoh-contoh Qada dan Qadar dalam Al-Qur’an

Di dalam Al-Qur’an terdapat beberapa contoh Qada dan Qadar. Nah apa sajakah itu? Mari ketahui pembahasan berikut ini.

1. Surat Al-Qamar: 49

Artinya: Sungguh, Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran.

Dalam ayat ini, dengan jelas dikatakan bahwa Allah SWT telah menciptakan segala sesuatu menurut ukuran (kadar) masing-masing.

2. Surat Yasin: 38

وَالشَّمْسُ تَجْرِيْ لِمُسْتَقَرٍّ لَّهَا ۗذٰلِكَ تَقْدِيْرُ الْعَزِيْزِ الْعَلِيْمِۗ – ٣٨

Artinya: dan matahari berjalan di tempat peredarannya. Demikianlah ketetapan (Allah) Yang Maha Perkasa, Maha Mengetahui.

Dalam ayat ini, Allah SWT menyatakan bahwa matahari berjalan ditempat peredarannya.

3. Surat Ar-Ra’d: 11

اِنَّ اللّٰهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتّٰى يُغَيِّرُوْا مَا بِاَنْفُسِهِمْۗ …

Artinya: Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri.

Ayat ini menyatakan bahwa Allah SWT tidak akan mengubah keadaan pada diri seseorang sebelum sebelum berusaha dengan sendirinya.

2. Persamaan Qada Dan Qadar

1. Qada dan qadar menentukan kehidupan tiap manusia

Sesuai penjelasan artinya, qada dan qadar merupakan takdir manusia yang tak terelakkan. Sejak lahir hingga ajal menjemput, lika-liku kehidupan kita yang kita pikir merupakan pilihan dan kerja keras kita sendiri, bahwa kita bahagia atau menderita selama hidup, sesungguhnya telah diketahui oleh Yang Mahakuasa sebelum segala sesuatunya terjadi. Baik qada maupun qadar, Allah membimbing kita untuk berjalan di atas suratan takdir kita sendiri.

2. Qada dan qadar disetarakan dan disebut bersama dalam rukun iman

Mengapa kita harus beriman kepada qada dan qadar secara bersama-sama? Karena mustahil bagi seorang hamba untuk hanya beriman pada qada saja atau beriman pada qadar saja. Qada merupakan kehendak Allah yang berkaitan langsung dengan qadar, ketentuan Allah yang tentu saja telah Dia tentukan sebelumnya.

Dengan beriman kepada qada dan qadar, kita akan merasakan kebesaran Allah yang tak dapat kita pungkiri, yaitu keputusan-Nya atas seluruh kehidupan kita. Kita akan merasa kecil dan tak berdaya.

Namun, dengan kasih-Nya, Allah menyuruh kita untuk berusaha dan berdoa sehingga Dia bisa saja berkehendak lain di jalan takdir yang kita tempuh. Ketika kita mengerti akan kekuasaan-Nya, kita dapat berserah diri pada-Nya. Kita akan meyakini bahwa apa yang telah tertulis merupakan keputusan Allah yang paling baik untuk hamba-Nya.

Baca Juga:

  • Tata Cara Berwudhu
  • Nama-nama Malaikat dan Tugasnya
  • Pengertian Al-Quran dan Hadits
  • Pengertian Akhlak
  • Sifat-sifat Mulia
  • Perilaku Jujur dalam Islam
  • Pengertian Zakat
  • Rukun Haji
  • Pengertian Iman Kepada Malaikat
  • Pengertian Aurat
  • Daftar 99 Asmaul Husna
  • Zakat Fitrah dan Zakat Mal
  • Pengertian Tabligh
  • Pengertian Zakat Mal
  • Makna Dari Gelar Al-Amin Rasulullah SAW
  • Pengertian Iman Secara Bahasa dan Istilah

Beli Buku di Gramedia

Beli Buku di Gramedia

Beli Buku di Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.”

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Qada Dan Qadar Adalah Ketentuan Dari

Source: https://www.gramedia.com/literasi/perbedaan-qada-dan-qadar/

Artikel Terkait

Leave a Comment